Mengapa Tupai Mengubur Kacang Dan Bagaimana Tupai Ingat Dimana Mengubur Kacangnya

Mengapa Tupai Mengubur Kacang Dan Bagaimana Tupai Ingat Dimana Mengubur Kacangnya – Jika Anda tinggal di daerah pedesaan, atau di dekat taman, Anda mungkin pernah mengamati perilaku tupai yang unik ini. Saat cuaca mulai dingin, makhluk berekor lebat ini memulai persiapan untuk perburuan besar-besaran.

Mengapa Tupai Mengubur Kacang Dan Bagaimana Tupai Ingat Dimana Mengubur Kacangnya

scarysquirrel – Dalam jumlah besar, tupai ini mulai mengubur kacang! Tupai menyembunyikan kacang dengan cara ini sebagai persiapan untuk cuaca dingin ketika makanan akan langka. Penyimpanan proaktif semacam ini menimbulkan banyak pertanyaan bagi para penggemar tupaiyang paling mendesak adalah bagaimana tupai menemukan kacangnya lagi? Tupai abu-abu timur, khususnya, mengubur kacang mereka jauh-jauh. Para ilmuwan sendiri bahkan tidak yakin dengan semua yang terjadi pada perilaku menyembunyikan ini, tetapi mereka memiliki beberapa ide.

Baca Juga : Pada Jam Berapa Tupai Keluar Sarang ?

Menikmati Makanan Dengan Baik

Pertama, para ilmuwan telah mengamati tupai abu-abu sering mengubur dan mengubur kembali kacang mereka. Para ilmuwan berpendapat bahwa perilaku ini adalah untuk membantu selalu menjaga ingatan baru tentang lokasi kacang. Namun, bukan hanya ingatan yang harus dilawan tupai untuk menemukan kacangnya! Komunitas tupai abu-abu merajalela dengan pencurian kacang.

Tupai bisa kehilangan sebanyak 25% dari kacang cache mereka untuk pencuri tersebut! Untungnya, tupai telah mengembangkan beberapa taktik cerdas untuk melindungi kacang mereka. Para ilmuwan telah mengamati tupai membuat cache palsu untuk mengelabui pencuri. Jika tupai curiga terhadap pencuri, mereka juga akan mulai menyembunyikan kacangnya di tempat yang sulit dijangkau (seperti di bawah semak-semak atau di daerah berlumpur).

Menghindari Makanan Dicuri

Meskipun tupai mungkin merasa frustrasi karena kehilangan kacang yang disembunyikan dengan hati-hati, hal itu dapat bermanfaat bagi organisme lain. Secara khusus, ini dapat membantu hutan itu sendiri! Sebuah penelitian yang dilakukan di University of Richmond menyebutkan bahwa tupai gagal memulihkan hingga 74% kacang yang mereka kubur. Penempatan yang salah dari begitu banyak biji ek , kata studi tersebut, kemungkinan bertanggung jawab atas regenerasi hutan ek.

Ketika tupai salah meletakkan biji yang terkubur ini, mereka membiarkan benih ini akhirnya tumbuh menjadi pohon ek penuh! Kebiasaan tupai untuk melakukan caching secara luas juga penting untuk pertumbuhan hutan, karena memungkinkan informasi genetik menyebar jauh. Apa yang tampak seperti perburuan yang tidak berbahaya sebenarnya adalah bagian dari ekosistem yang sangat rumit di hutan kita!

Bagaimana Tupai Mengingat Di Mana Mereka Mengubur Kacangnya?

Dalam penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Royal Society Open Science , Delgado menunjukkan bahwa tupai akan mengatur dan mengubur simpanannya sesuai dengan ciri-ciri tertentu, seperti jenis kacang. Ini dikenal sebagai “chunking,” dan penelitian menunjukkan bahwa pada spesies lain, perilaku seperti itu memungkinkan hewan untuk mengatur secara mental tumpukan mereka, yang dapat membantu mereka mengingat di mana nanti. Sudah lama diyakini bahwa tupai hanya mengandalkan indera penciuman mereka untuk menemukan makanan mereka. Tetapi sementara bau pasti masuk ke dalamnya, semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa ingatan memainkan peran yang jauh lebih penting.

Sebuah makalah penelitian mani 1991 yang diterbitkan dalam jurnal Animal Behavior menunjukkan bahwa bahkan ketika banyak tupai abu-abu ( Sciurus carolinensis ) mengubur simpanan mereka di dekat satu sama lain, individu dari spesies ini akan mengingat dan kembali ke lokasi yang tepat dari cache pribadi mereka. Ini digaungkan oleh beberapa penelitian lain, ditunjukkan karena memor ingatan tupai bisa membantu untuk menemukan letak terkuburnya kacang untuk menemukan makanan mereka. Dalam kondisi tertentu seperti ketika kacang mereka terkubur di bawah salju indera penciuman tidak selalu efektif dalam membantu mereka menemukan makanan. Jadi, masuk akal jika tupai bisa mengandalkan isyarat lain.

“Sementara tupai penimbun mungkin juga menggunakan indra penciuman mereka untuk menemukan cache, mereka mengingat cache mereka. Kami tidak tahu mekanisme pastinya, tapi mungkin termasuk isyarat spasial di lingkungan,” kata Delgado kepada Live Science. Pizza Ka Yee Chow, seorang peneliti pascadoktoral di Universitas Hokkaido di Jepang, yang mempelajari kognisi tupai, setuju. “Dari pengamatan saya sendiri, saya pikir mereka menggunakan landmark. Mereka mengenali pohon, dan mereka mengukur jarak antara mereka sendiri, pohon dan sarang mereka sendiri,” katanya.

Perilaku chunking organisasi, yang diidentifikasi Delgado untuk pertama kalinya pada tupai, juga dapat berfungsi untuk memberikan isyarat yang mudah diingat tentang makanan yang mereka kubur. Taktik ini dapat “mengurangi beban memori”, membantu tupai mengingat di mana mereka meletakkannya, tulis Delgado dalam studi Royal Society Open Science.

“Tidak ada yang secara langsung menguji apa manfaat potensial dari chunking untuk tupai, tetapi kami mengantisipasi hal itu dapat membantu dalam pengambilan cache di masa depan,” katanya. Para peneliti telah mengamati bahwa ketika tupai berhamburan di area terbatas, mereka juga tampaknya dapat mengingat lokasi cache mereka dalam hubungannya satu sama lain , menunjukkan bahwa mereka membangun peta mental yang mendetail tentang di mana makanan mereka berada.

Studi lain tentang perilaku tupai telah menambah bobot gagasan bahwa memori mendasari keterampilan mengambil kacang tupai. Dalam studi Chow tentang tupai, yang diterbitkan pada 2017 di jurnal Animal Cognition , dia menunjukkan bahwa rentang memori yang mengesankan memungkinkan tupai untuk berhasil mengingat solusi untuk tugas yang sulit (memanipulasi tuas untuk membuka palka yang melepaskan hazelnut berharga) lebih dari dua tahun setelahnya. mereka pertama kali mempelajarinya. “Mereka selalu menemukan cara untuk melakukan apa yang ingin mereka lakukan,” kata Chow kepada Live Science. “Mereka sangat berdedikasi!” Ini juga menunjukkan memori jangka panjang sebagai bagian dari alasan mengapa tupai dapat secara khusus mengingat lokasi karunia gila mereka.

Selama beberapa dekade, sejumlah besar penelitian telah mengungkapkan bahwa ada lebih banyak tupai daripada yang terlihat. Misalnya, para peneliti berpikir tupai bahkan mungkin melakukan kontrol kualitas pada karunia mereka. Hewan-hewan tersebut telah diamati mengais-ngais kacang dan biji-bijian untuk waktu yang lama sebelum mereka mengubur simpanan mereka sesuatu yang mungkin membantu mereka memilih kacang dengan kandungan nutrisi tertinggi, dan yang paling kecil kemungkinannya untuk binasa di bawah tanah . Tupai sering juga dengan cermat mengatur ulang daun di atas tanah yang terganggu untuk menyembunyikan situs pemakaman mereka. Umumnya, mereka juga berpura-pura mengubur kacang ketika tupai lain sedang menonton dan kemudian bergegas ke lokasi rahasia di mana mereka benar-benar menyembunyikan harta mereka yang dapat dimakan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap