Mengapa Tupai Kehilangan Rambutnya ?

Mengapa Tupai Kehilangan Rambutnya ? – Tupai adalah pemandangan umum di daerah perkotaan dan pinggiran kota banyak generasi tupai telah beradaptasi untuk hidup berdampingan dengan manusia. Kadang-kadang, Anda akan melihat tupai yang kehilangan rambut dari ekor atau tubuhnya parasit, jamur dan pertemuan traumatis adalah penyebab paling umum untuk ini.

Mengapa Tupai Kehilangan Rambutnya ?

Dasar-dasar Tupai

scarysquirrel – Di antara 279 atau lebih spesies tupai, yang paling baik beradaptasi untuk hidup bersama manusia termasuk tupai timur (Sciurus carolinensis) dan tupai abu-abu Barat (Sciurus griseus). Selain hidup di wilayah bersejarah mereka yang meliputi Amerika Utara di sebelah timur Sungai Mississippi, tupai abu-abu Timur telah diperkenalkan ke Amerika Serikat bagian barat dan Eropa.

Baca Juga : ADAPTASI TUPAI TANAH ANTELOPE 

Tupai ini memiliki panjang 14 hingga 21 inci dan terampil memanjat, melompat, dan mencari makan. Makanan tupai yang bersejarah termasuk kacang-kacangan, biji ek, biji-bijian, bunga, buah dan sesekali serangga atau kadal untuk tupai modern yang tinggal di kota, sampah dan remah-remah manusia merupakan sumber makanan yang penting. Tupai biasanya melahirkan dua kali per tahun, dan setiap tandu berisi dua hingga empat bayi. Rentang hidup maksimum di alam liar adalah sedikit lebih dari satu dekade,

Kudis

Dua jenis kudis yang terkenal tungau kulit kecil menyebabkan kedua bentuk. Salah satu jenis tungau menyebabkan kudis sarcoptic, yang paling umum pada anjing, coyote dan rubah. Spesies tungau yang berbeda menyebabkan kudis notoedric, yang — tidak seperti kudis sarcoptic — tampaknya bersifat spesifik inang dan hanya menyerang tupai. Tupai menularkan tungau ini ke dan dari satu sama lain melalui kontak langsung dan dengan menggunakan sarang bersama. Meskipun bercak rambut rontok dapat menyebabkan beberapa tupai yang lemah mati karena terpapar, sebagian besar mengatasi kondisi tersebut dan akhirnya pulih. Musim dingin yang ringan dan kepadatan populasi tupai yang tinggi sering menyebabkan wabah tungau.

jamur

Infeksi jamur superfisial menyebabkan kerontokan rambut pada beberapa tupai, dan ini paling sering terjadi pada tahun-tahun basah yang tidak normal. Disebut dermatofitosis, mereka menyebabkan rambut tupai yang menderita patah tepat di kulit. Ini membuat tupai terlihat kaku di beberapa bagian sementara rambut tumbuh kembali. Infeksi jamur jarang berakibat fatal bagi tupai, karena sistem kekebalan tubuh mereka umumnya melawan infeksi dari waktu ke waktu.

Kutu dan Kutu

Tupai rentan terhadap kutu seperti kebanyakan mamalia lainnya. Hal ini terutama berlaku untuk tupai yang tinggal di daerah perkotaan dengan banyak anjing dan kucing liar. Meskipun jarang, parasit ini dapat menyebabkan hewan kehilangan rambut. Seperti parasit lainnya, kepadatan populasi yang tinggi dan musim dingin yang sejuk meningkatkan prevalensi ektoparasit. Kebanyakan tupai bertahan hidup dari kutu dan kutu.

Pertemuan Traumatis

Tupai harus menghindari berbagai predator dan bahaya saat mereka menavigasi lanskap pinggiran kota dan perkotaan. Kucing, anjing, elang, ular, rubah, dan coyote semuanya memangsa tupai. Terkadang, tupai terluka dalam pertemuan ini, kehilangan sebagian bulu atau kulit mereka dalam prosesnya. Biasanya, peristiwa traumatis meninggalkan bekas lain seperti luka, goresan atau memar.

Perlakuan

Dokter hewan dan ahli biologi satwa liar tidak merekomendasikan perawatan untuk tupai yang kehilangan rambut. Penyebab banyak masalah ini benar-benar alami, bagian dari siklus kehidupan. Bahkan jika seorang dokter hewan merekomendasikan untuk merawat tupai, karena penggunaan sarang secara komunal dan seringnya kontak dengan tupai lain, infeksi ulang kemungkinan akan terjadi.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap