Tupai Mengandalkan Burung untuk Menghindari Pemangsa

Tupai Mengandalkan Burung untuk Menghindari Pemangsa  – Seperti yang kita semua tahu, tupai pandai melompat dari cabang ke cabang.

Tupai Mengandalkan Burung untuk Menghindari Pemangsa

 Baca Juga : Untuk Kendalikan Populasi Tupai Inggris Bakal Gunakan Alat Kontrasepsi

scarysquirrel – Seperti yang kita semua tahu, tupai pandai bersembunyi dan menemukan makanan tersembunyi.

Tentunya, tupai juga pandai menghindari predator.

Faktanya, tupai diketahui mengumpulkan kulit ular berbisa tua dan menggosokkannya pada bulunya. Ini berguna untuk mengusir predator.

Tetapi salah satu cara unik bagi tupai untuk menghindari pemangsaan adalah mereka membutuhkan bantuan burung!

Bagaimana kau melakukannya?

Memastikan Lingkungan Aman dari Suara Burung

Tupai serta kukila memanglah tidak silih tergantung satu serupa lain, tetapi suara lantunan kukila dapat berguna untuk Tupai.

Saat sebelum pergi petarangan, Tupai wajib membenarkan kalau kondisi telah nyaman.

Metode Tupai membenarkan area di luar petarangan telah nyaman merupakan dengan mencermati suara kukila biduan.

Tupai memanglah tidak menguasai kicauan kukila, tetapi beliau berupaya mendengarkannya buat mencari ketahui apakah terdapat kukila predator.

Bila memanglah Tupai merasa terdapat predator, hingga beliau hendak bermukim di sarangnya hingga suasana lumayan nyaman.

Mempelajari Tanda dari Burung

Bagi periset dari Oberlin College di Ohio, kukila tidak terencana membagikan data buat Tupai serta 2 binatang ini tidak mempunyai ikatan.

Tetapi, Tupai menggunakan“ data” dari kukila bila bertepatan sarangnya bertetangga dengan kukila.

Periset menekuni 67 Tupai abu- abu yang hendak mengakulasi kacang di Oberlin.

Setelah itu, para periset memutarkan rekaman suara elang akhir merah.

Dikala mencermatinya, Tupai jadi gelisah, memandang ke langit buat mencari asal suara, serta tidak beranjak dari tempatnya. Tupai yang tidak beranjak itu ialah strategi pertahanan binatang pengerat dikala terdapat predator.

Setelahnya, para periset memutarkan rekaman suara kukila biduan. Suara itu mendadak membuat para Tupai kembali beranjak mencari kacang.

Warnanya, kicauan kukila itu jadi ciri kalau suasana para kukila biduan telah nyaman. Bila para kukila nyaman, hingga para Tupai pula nyaman.

Bagi periset, memercayakan kukila buat membenarkan suasana telah nyaman dari predator buatnya dapat memobilisasi energinya pada pencarian santapan saja.

Wah… profit saja terdapat para kukila yang tanpa terencana menolong para Tupai, betul!

Tupai memanglah tidak menguasai kicauan kukila, tetapi beliau berupaya mendengarkannya buat mencari ketahui apakah terdapat kukila predator.

Bila memanglah Tupai merasa terdapat predator, hingga beliau hendak bermukim di sarangnya hingga suasana lumayan nyaman.

 Baca Juga : Burang Langka Kakak Tua Asli Indonesia

Mempelajari Tanda dari Burung

Bagi periset dari Oberlin College di Ohio, kukila tidak terencana membagikan data buat Tupai serta 2 binatang ini tidak mempunyai ikatan.

Tetapi, Tupai menggunakan“ data” dari kukila bila bertepatan sarangnya bertetangga dengan kukila.

Periset menekuni 67 Tupai abu- abu yang hendak mengakulasi kacang di Oberlin.

Setelah itu, para periset memutarkan rekaman suara elang akhir merah.

Dikala mencermatinya, Tupai jadi gelisah, memandang ke langit buat mencari asal suara, serta tidak beranjak dari tempatnya. Tupai yang tidak beranjak itu ialah strategi pertahanan binatang pengerat dikala terdapat predator.

Setelahnya, para periset memutarkan rekaman suara kukila biduan. Suara itu mendadak membuat para Tupai kembali beranjak mencari kacang.

Warnanya, kicauan kukila itu jadi ciri kalau suasana para kukila biduan telah nyaman. Bila para kukila nyaman, hingga para Tupai pula nyaman.

Bagi periset, memercayakan kukila buat membenarkan suasana telah nyaman dari predator buatnya dapat memobilisasi energinya pada pencarian santapan saja.

Wah… profit saja terdapat para kukila yang tanpa terencana menolong para Tupai, betul!

Share via
Copy link
Powered by Social Snap