Tentang Spesies Tupai Hitam

Tentang Spesies Tupai Hitam – Merupakan subkelompok Tupai hitam melanistik dari Tupai menggunakan rona hitam pada bulu tubuhnya. Kejadian ini bisa berlaku dalam beberapa jenis tupai, meski acapkali terjadi dalam tupai warna abu dari timur ( Sciurus carolinensis ) & tupai rubah ( Sciurus niger ).

Tentang Spesies Tupai Hitam

scarysquirrel – Morf hitam menurut tupai abu-abu & rubah timur merupakan output menurut gen pigmen yg abnormal. Beberapa teori sudah timbul mengenai mengapa morf hitam terjadi, dengan beberapa menyarankan bahwa morf hitam adalah keuntungan selektif bagi tupai yang menghuni rentang utara spesies, dengan bulu hitam memberikan keuntungan termal atas rekan non-melanistiknya.

Baca Juga : Tupai Putih Yang Unik Dan Langka

Tupai hitam berbagi kisaran alami yang sama dengan rekan-rekan non-melanistik mereka. Selain jangkauan alami mereka, morf hitam tupai warna abu dari timur juga diperkenalkan ke daerah lain di Kanada, Inggris, dan Amerika Serikat selama abad ke-19 dan ke-20. Morf hitam dari tupai warna abu dari timur paling sering terjadi di bagian utara dari jangkauannya di sekitar Great Lakes Basin .

Sebaliknya, morf hitam tupai rubah biasanya paling sering terjadi di bagian tenggara dari kisaran alami spesies, Amerika Serikat bagian tenggara. Meskipun mereka lebih sering ditemukan di wilayah tersebut, pewarnaannya tetap tidak umum di sebagian besar wilayah yang dihuni spesies ini. Namun, morf hitam tupai warna abu dari timur membentuk mayoritas populasi spesies di provinsi Ontario Kanada , dan negara bagian Michigan AS .

Beberapa kotamadya dan sekolah pasca-sekolah menengah di Amerika Serikat telah mengadopsi tupai hitam untuk tujuan pencitraan merek, menggunakannya sebagai simbol dan/atau maskot. Beberapa kota yang telah mengadopsi tupai hitam sebagai simbol bagi komunitas mereka juga telah mengeluarkan peraturan yang mencegah upaya untuk mengancam mereka.

Deskripsi

Warna hitam pada tupai abu dan tupai jenis rubah diyakini berasal dari gen pigmen yang salah. Sebuah studi yang diterbitkan oleh FEBS Letters pada tahun 2014 menunjukkan bagaimana gen pigmen yang kehilangan sepotong DNA, dapat menjadi penentu bulu tupai warna abu timur . Munculnya bulu hitam pada tupai warna abu dari timur diyakini sebagai hasil dari penghapusan 24 bp dari gen reseptor melanocortin dengan alel spesifik yang disebut sebagai Sebuah studi yang diterbitkan oleh

BMC Evolutionary Biologymenunjukkan bukti bahwa gen pigmen yang salah berasal dari tupai jenis rubah warna hitam, dan kemudian diteruskan ke tupai warna abu dari timur sebagai hasil perkawinan antarspesies mengingat bahwa gen yang salah pada kedua spesies itu identik. Warna bulu hitam disebabkan oleh penghapusan 24 pasangan basa di MC1R pada populasi barat tupai rubah dan oleh mutasi titik pada gen protein pensinyalan agouti pada populasi tenggara.

Morf hitam juga dapat terjadi dengan tupai tanah Kolombia , tupai merah Eurasia, tupai tanah Richardson , dan tupai abu-abu barat , meskipun jauh lebih tidak biasa untuk yang terakhir menampilkan polimorfisme warna. Tidak ada hubungan antara melanisme dan variasi MC1R mereka ditemukan pada tupai merah Eurasia dengan peneliti menyarankan bahwa variasi warna yang berbeda (termasuk morf hitam) pada tupai merah Eurasia, dan tupai rubah menjadi hasil poligenik . Melanisme dengan tupai tanah Richardson disebabkan oleh gen resesif.

Berkenaan dengan tupai hitam dan melanisme, dua teori utama mendominasi literatur, bahwa frekuensinya adalah hasil kripsis , dan/atau hasil termoregulasi. Frekuensi tupai warna abu dari timur morf hitam pernah relatif umum di seluruh rentang tupai warna abu dari timur , meskipun frekuensi dan populasinya telah berkurang sejak tahun 1700-an.

Diperkirakan bahwa populasi mereka menurun karena deforestasi yang ekstensif dan perburuan tupai untuk diambil daging dan kulitnya dengan lingkungan yang baru berubah memberikan tupai berwarna abu-abu non-melanistik keuntungan dalam penyembunyian. Namun, teori bahwa deforestasi menyebabkan penurunan mereka ditentang dalam penelitian lain, di mana ia menemukan frekuensi tinggi tupai warna abu dari timur hitam yang tinggal di pedesaan selatan Ontario , daerah yang terutama terdiri dari lahan pertanian.

Telah berteori bahwa tupai abu-abu non-melanistik memiliki keunggulan penyembunyian di hutan yang didominasi oleh pohon gugur , sementara tupai hitam memiliki keunggulan penyembunyian di daerah berhutan di bagian utara jangkauannya, di mana pohon konifer lebih banyak ditemukan. Teori ini didasarkan pada gagasan bahwa hutan di mana pohon jenis konifera dominan menghalangi lebih banyak sinar matahari mencapai hutan di bawah, menyediakan habitat remang-remang di mana tupai berlapis lebih gelap dapat menyembunyikan dirinya dengan lebih baik dibandingkan dengan tupai yang lebih terang.

Juga disarankan bahwa tupai non-melanistik memiliki keunggulan penyembunyian dibandingkan rekan melanistik mereka di hutan gugur karena pohon gugur menggugurkan daunnya secara musiman, menerangi area hutan di bawahnya selama musim dingin. Sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 1989 pada tupai rubah melanistik menemukan pewarnaan non-melanistik lebih baik untuk penyembunyian saat tupai masih, tetapi pewarnaan melanistik memberikan penyembunyian yang lebih baik ketika sedang bergerak.

Melanisme pada tupai rubah di tenggara wilayah alaminya juga telah dikaitkan dengan kripsis, karena ia mendiami hutan yang mengalami pembakaran berkala. Telah dikemukakan bahwa tupai hitam akan lebih sulit dideteksi di hutan yang sudah terbakar, karena substratnya yang menghitam.

Juga telah dikemukakan bahwa tupai morph hitam memiliki toleransi dingin yang jauh lebih tinggi daripada tupai abu-abu karena warna bulunya. Hewan berlapis hitam ditemukan memiliki kehilangan panas 18 persen lebih rendah pada suhu di bawah -10 °C (14 °F), tingkat metabolisme 20 persen lebih rendah, dan kapasitas termogenesis tidak menggigil yang lebih tinggi daripada morf abu-abu. Selain itu, peneliti morph warna telah mencatat korelasi negatif yang kuat dengan frekuensi tupai hitam dan daerah dengan suhu udara tinggi.

Jas hitam telah diusulkan sebagai keuntungan selektif bagi tupai yang menghuni rentang utara spesies, karena membantu mereka mendiami daerah yang lebih dingin. Keuntungan termal yang nyata telah berkontribusi pada perluasan jangkauan tupai warna abu dari timur ke utara setelah akhir periode glasial terakhir . tupai warna abu dari timur morph hitam telah dilaporkan sejauh utara Sudbury , Ontario , melewati jangkauan tradisional tupai warna abu dari timur .

Sebuah studi yang diterbitkan oleh European Journal of Ecology pada tahun 2019 tentang tupai rubah timur menemukan bahwa morf melanistik spesies tersebut mengalami peningkatan suhu permukaan (bulu dan kulit) yang nyata baik dalam cuaca cerah maupun berawan sedangkan tupai rubah non-melanistik hanya melihat suhu permukaannya meningkat saat cerah tanpa awan. Kemampuannya untuk mendapatkan panas dalam kondisi cerah dan berawan diyakini menjadi alasan mengapa tupai melanistik lebih aktif selama pagi musim dingin. Namun, penelitian yang sama mencatat bahwa tidak ada perbedaan dalam produksi panas metabolik antara morf warna.

Reproduksi

Di antara tupai timur, pasangan kawin abu-abu tidak dapat menghasilkan keturunan hitam. Tupai abu-abu memiliki dua salinan gen pigmen normal dan tupai hitam memiliki satu atau dua salinan gen pigmen mutan. Jika tupai hitam memiliki dua salinan gen mutan, itu akan menjadi hitam pekat. Jika memiliki satu salinan gen mutan dan satu gen normal, itu akan menjadi coklat-hitam. Sekitar sembilan persen dari tupai warna abu dari timur melanistik diyakini hitam legam. Di daerah dengan konsentrasi tinggi tupai hitam, banyak individu dengan warna campuran.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap