Mengulas Lebih Jauh Tentang Jenis Tupai Ground squirrel

Mengulas Lebih Jauh Tentang Jenis Tupai Ground squirrel – Tupai tanah adalah anggota keluarga tupai hewan pengerat ( Sciuridae ), yang umumnya hidup di atas atau di dalam tanah, bukan di pohon. Istilah ini paling sering digunakan untuk tupai tanah berukuran sedang, karena yang lebih besar lebih dikenal sebagai marmut (genus Marmota ) atau anjing padang rumput , sedangkan tupai tanah yang lebih kecil dan kurang lebat cenderung dikenal sebagai tupai (genus Tamia ). Bersama-sama, mereka membentuk ” suku marmut ” dari tupai, Marmotini , sebuah divisi dalam subfamili besar dan sebagian besar tupai tanah Xerinae, dan mengandung enam genera hidup.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Jenis Tupai Ground squirrel

scarysquirrel  – Anggota terkenal dari kelompok sebagian besar Holarctic ini adalah marmut ( Marmota ), termasuk groundhog Amerika , tupai , susliks ( Spermophilus ), dan anjing padang rumput ( Cynomys ). Mereka sangat bervariasi dalam ukuran dan habitus, tetapi sebagian besar sangat mampu bangkit dengan kaki belakangnya dan berdiri tegak sepenuhnya dengan nyaman untuk waktu yang lama. Mereka juga cenderung jauh lebih suka berteman daripada tupai lainnya, dan banyak yang hidup dalam koloni dengan struktur sosial yang kompleks. Kebanyakan Marmotini adalah tupai berekor pendek dan besar. Dengan berat hingga 8 kg (18 lb) atau lebih, marmut tertentu adalah tupai terberat.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Spesies Flying squirrel

Tupai dari genus Tamias sering menghabiskan waktu di pohon. Juga lebih dekat dengan tupai khas dalam aspek lain, mereka kadang-kadang dianggap sebagai suku mereka sendiri (Tamiini). Tupai tanah sangat terkenal karena kecenderungannya untuk bangkit dengan kaki belakangnya, biasanya setiap kali dia merasakan bahaya di dekatnya, atau ketika dia harus melihat rerumputan yang tinggi. Tupai kemudian melengkungkan cakarnya rata ke dadanya dan mengirimkan panggilan melengking untuk memperingatkan anggota keluarga lainnya tentang keberadaan pemangsa.

Evolusi dan sistematika

Palaeosciurus dari Eropa adalah spesies tupai tanah tertua yang diketahui, dan tampaknya tidak terlalu dekat dengan salah satu dari dua hingga tiga garis keturunan (sub-suku) Marmotini yang masih hidup. Fosil tertua berasal dari Oligosen Awal , lebih dari 30 juta tahun yang lalu (Mya), tetapi genus ini mungkin bertahan setidaknya sampai pertengahan Miosen , sekitar 15 Mya. Di mana Marmotini berasal tidak jelas. Subtribes mungkin menyimpang pada awal hingga pertengahan Oligosen , karena marmut dan tupai primitif diketahui dari Oligosen Akhir di Amerika Utara. Sayangnya, catatan fosil tupai tanah “sejati” kurang diketahui, dimulai hanya pada pertengahan Miosen, ketika susliks modern dan anjing padang rumput diketahui telah menghuni wilayah jelajah mereka saat ini.

Apakah Marmotini tersebar antara Amerika Utara dan Eurasia melalui ” island-hopping ” melintasi Selat Bering atau wilayah Greenland — keduanya merupakan habitat beriklim pada waktu itu — dan dari benua mana mereka menyebar, atau jika kedua benua melahirkan perbedaan sub-suku yang kemudian menyebar ke yang lain, tidak diketahui dan mungkin akan membutuhkan lebih banyak bahan fosil untuk dipecahkan. Bagaimanapun, catatan fosil Eropa yang cukup komprehensif – pada waktu yang relevan dipisahkan dari Asia oleh Laut Turgai – tidak memiliki Marmotini kuno kecuali Palaeosciurus yang tidak dapat ditentukan., yang mungkin diambil untuk menunjukkan asal Asia Timur atau Amerika Utara bagian barat dengan penyebaran trans-Beringia menjadi hipotesis yang sedikit lebih memuaskan.

Ini juga didukung oleh genus Cina yang penuh teka-teki Sciurotamias , yang mungkin merupakan garis keturunan hidup paling kuno dari kelompok ini, atau—jika tupai tidak termasuk di sini—dekat dengan nenek moyang bersama Tamiini dan Marmotini sensu stricto. Bagaimanapun, ekspansi Marmotini ke Afrika mungkin dicegah oleh pengucilan kompetitif oleh kerabat dekat mereka Protoxerini dan Xerini —tupai darat dan palem asli dari benua itu, yang pasti telah berevolusi pada waktu yang sama seperti yang dilakukan Marmotini.

Ukuran

Tupai tanah dapat mengukur di mana saja dari sekitar 7,2 inci hingga hampir 30 inci. Mereka dapat menimbang antara 0,09 dan 24 lbs.

Habitat

Daerah terbuka termasuk singkapan berbatu, ladang, padang rumput, dan lereng bukit berhutan jarang merupakan habitat mereka. Tupai tanah juga hidup di daerah berumput seperti padang rumput, lapangan golf, kuburan, dan taman.

Pola makan

Tupai tanah adalah omnivora, dan tidak hanya makan makanan yang kaya jamur, kacang-kacangan, buah-buahan, dan biji-bijian, tetapi juga kadang-kadang memakan serangga, telur, dan hewan kecil lainnya. Mereka diketahui memakan tikus dan mencit beberapa kali ukurannya.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap