Fakta Tentang Tupai Abu-abu

Fakta Tentang Tupai Abu-abu – Apakah mereka menyerang tempat makan burung, menanam umbi tulip, membuat diri mereka betah di loteng, atau menyenangkan Anda dengan kejenakaan mereka, tupai abu-abu menginspirasi kegembiraan dan kecemasan.

Fakta Tentang Tupai Abu-abu

scarysquirrel – Salah satu daya tarik utama taman halaman belakang, mereka adalah satwa liar kedua yang paling banyak ditonton di Amerika Utara, setelah burung, dan tidak dapat disangkal daya tarik mereka dengan ekornya yang panjang dan halus, mata cokelat lembut, dan keterampilan akrobatik yang luar biasa.

Keterangan

Tupai abu-abu memiliki bulu abu-abu dominan di bagian atas tubuh mereka dan bulu putih atau abu-abu muda di perut mereka. Varian melanistik menghasilkan tupai hitam dan varian albinistik menghasilkan tupai putih atau albino. Orang dewasa memiliki berat hingga 1-1/4 pon dan panjangnya 18 hingga 20 inci.

Ciri fisik mereka yang paling khas adalah ekornya yang lebat, yang juga merupakan alat yang berguna untuk keseimbangan, naungan matahari, payung, selimut, dan kemudi saat berenang. Mereka memiliki empat gigi depan yang, seperti hewan pengerat lainnya, terus tumbuh, dan mereka aus dengan terus-menerus menggerogoti kayu dan bahan lain di lingkungan mereka.

Baca Juga : InformasiĀ  Mengenai Migrasi Tupai Abu-Abu

Distribusi dan Habitat

Tupai abu-abu tersebar di seluruh Amerika Utara, Inggris, Irlandia, Skotlandia, Australia, dan sebagian Eropa. Sebuah perlengkapan di lanskap perkotaan, hutan dan taman, tupai abu-abu hidup di pohon gugur, seperti maple merah, beech Amerika, gum manis, elm Amerika dan ek putih, di mana mereka membuat sarang dengan daun, thistle down, lumut dan tanaman kering lainnya materi di rongga dan lubang pelatuk tua tinggi di cabang-cabang pohon. Sarang besar mereka disamarkan oleh dedaunan di musim panas, dan mudah terlihat di akhir musim gugur dan musim dingin ketika daunnya jatuh ke tanah.

Tupai abu-abu umumnya ditemukan di hutan kayu keras campuran serta di daerah pinggiran kota dan perkotaan. Pohon-pohon yang paling sering digunakan oleh tupai abu-abu adalah ek putih, beech Amerika, elm Amerika, maple merah, dan permen karet manis.

Tupai abu-abu akan menggunakan lubang pelatuk tua atau rongga pohon alami sebagai sarang untuk hidup dan membesarkan anak. Tupai abu-abu timur juga akan membangun sarang besar yang terdiri dari daun dan ranting. Umumnya, sarang dibuat setidaknya 20 kaki dari tanah. Tupai abu-abu sering bersosialisasi dan akan berbagi sarang dengan tupai abu-abu lainnya selama waktu-waktu tertentu dalam setahun.

Diet

Tupai abu-abu adalah omnivora dan makan berbagai macam makanan, termasuk biji ek, kacang hickory, kenari, beechnut, anggur, apel, beri, tunas maple, kulit maple, maple samaras, bunga poplar kuning, biji hornbeam Amerika, ceri hitam, berbunga dogwood, sedges, rumput, holly Amerika, jamur dan bahan tanaman lainnya, serangga dewasa dan larva, bayi burung, telur burung, kodok, katak dan amfibi lainnya. Mereka juga terkadang kanibal dan memakan jenisnya sendiri.
Perilaku

Umur tupai abu-abu di alam liar biasanya sekitar 5 tahun, tetapi mereka diketahui hidup 20 tahun di penangkaran. Namun, pemangsaan oleh burung hantu, elang, rakun, rubah merah, kucing domestik liar dan luar ruangan, dan ular dapat memperpendek hidup mereka. Mereka hanya bertahan karena kelincahan mereka, dan indra penglihatan, penciuman dan pendengaran yang baik, dan mereka adalah perenang yang hebat.

Tupai abu-abu juga tampaknya menentang gravitasi dan dapat dengan cepat memanjat dinding vertikal. Seperti rakun, mereka keluar dari pohon dengan kepala lebih dulu ke bawah batang pohon, kecuali mereka secepat kilat daripada lamban.

Tupai menjaga giginya yang terus tumbuh tetap bersih dan tajam dengan menggerogoti dahan yang keras dan menggerakkannya dengan rahangnya yang kuat untuk bergesekan dengan gigi. Ritual harian ini bisa memakan waktu hingga satu jam untuk dilakukan.

Aktivitas puncak tupai abu-abu adalah pada pagi dan sore hari, saat mereka terus bergerak, biasanya mencari makan. Tupai abu-abu tidak berhibernasi, tetapi mereka kurang aktif di musim dingin.
Pentingnya Ekologis

Tupai abu-abu memainkan peran penting dalam penghijauan dengan kebiasaan mereka merencanakan masa depan dengan menyembunyikan kacang dan biji pohon di ratusan lokasi di musim gugur untuk dimakan sepanjang musim dingin. Disebut penimbunan sebar, pola ini memastikan bahwa bahkan jika beberapa makanan yang terkubur ditemukan oleh hewan lain, cukup untuk tupai. Beberapa tidak pernah pulih dan bertunas, tumbuh menjadi pohon.

Reproduksi

Tupai abu-abu kawin di akhir musim dingin. Mereka memiliki tandu kedua di pertengahan musim panas jika ada persediaan makanan yang memadai. Beberapa pejantan bersaing untuk mendapatkan satu betina dalam ritual pengejaran dengan kecepatan sangat tinggi naik turun dan melewati pepohonan, melompat dari dahan ke dahan. Betina kemudian memilih yang dia anggap jantan terkuat, jarang kawin dengan jantan yang sama lagi cara alami untuk mencegah perkawinan sedarah dan, dengan demikian, menjaga keutuhan spesies.

Setelah masa kehamilan sekitar 60 hari, bayi lahir buta dan tidak berambut. Biasanya ada empat bayi dan masing-masing panjangnya satu inci dan beratnya hanya satu ons. Anak-anak dari tandu kedua tetap bersama ibu mereka selama musim dingin.

Tupai abu-abu timur jantan mencapai usia kawin pada 9-11 bulan dan betina akan berkembang biak sekitar usia 6-8 bulan. Setelah itu, tupai abu-abu timur kawin dua kali setahun dari Desember hingga Februari dan dari Mei hingga Juni. Sebuah “pengejaran” kawin sering terlibat, dengan beberapa laki-laki mengikuti perempuan saat ia bergerak di siang hari. Tupai abu-abu adalah poligami, dengan satu jantan kawin dengan beberapa betina. Setelah kawin, kehamilan memakan waktu sekitar 40-45 hari.

Tempat lahir tupai abu-abu timur berkisar antara 2-6 anak yang lahir tidak berbulu dan tidak berdaya. Seringkali, serasah musim semi muda lahir di rongga pohon, sedangkan yang kedua, serasah akhir musim panas lahir di sarang daun. Betina sering memindahkan tandunya bolak-balik antara rongga rongga dan sarang daun, umumnya untuk menghindari pemangsaan atau infestasi parasit serta karena perubahan cuaca. Yang muda disapih dalam waktu sekitar 50 hari. Biasanya, tupai abu-abu memiliki 2 liter per tahun. Sampah kedua tinggal bersama betina selama musim dingin.

Suara

Tupai abu-abu cukup vokal. Suara paling akrab yang mereka buat adalah gonggongan. Berdengung, meratap, memekik, bergetar, mencicit, dan mendengkur adalah suara tupai umum lainnya.

Perilaku

Tupai abu-abu timur paling aktif di siang hari dan dapat dilihat sepanjang tahun, bahkan menggali salju dalam cuaca dingin yang intens untuk mengambil kacang yang terkubur. Tupai dapat membuat ratusan cache. Kebanyakan kacang terkubur di permukaan, dengan sedikit lebih dari 1/4 inci di bawah tanah. Sekitar 85% dari kacang dapat diperoleh kembali, sedangkan sisanya kadang-kadang berkecambah.

Tupai abu-abu bisa mencium bau kacang yang terkubur di bawah kaki salju; ketika salju turun, tupai terowongan di bawahnya untuk lebih dekat dengan aroma.Tupai abu-abu timur biasanya hidup hingga 3 tahun di alam liar, meskipun beberapa tupai liar telah ditemukan mencapai usia matang 13 tahun.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap