Cara Tupai Melindungi Dari Bahaya

Cara Tupai Melindungi Dari Bahaya – Ketika tupai mendengar jeritan elang ekor merah , mereka beralih ke mode bahaya, secara bergantian membeku di tempat, mencari di langit atau melarikan diri. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa hewan pengerat tidak hanya terbiasa dengan alarm burung. Seperti yang dilaporkan trio ilmuwan dari Ohio’s Oberlin College dalam jurnal PLoS One , abu-abu timur mengandalkan irama panggilan burung sehari-hari untuk merasakan apakah ancaman telah berlalu.

Cara Tupai Melindungi Dari Bahaya

scarysquirrel – Seperti yang dilaporkan Katherine J. Wu dari NOVA Next , para peneliti menemukan bahwa tupai yang waspada terhadap pemangsa melanjutkan aktivitas normal mereka lebih cepat setelah mendengar obrolan santai burung di dekatnya. Berbeda dari peringatan “semua jelas”, pertukaran ini pada dasarnya bertindak sebagai kebisingan latar belakang, menandakan kembalinya ke normal bagi hewan di sekitarnya.

“Ada banyak informasi dalam panggilan alarm,” jelas ahli ekologi perilaku Oberlin, Keith Tarvin . “Kami sadar bahwa isyarat keselamatan mungkin sama-sama informatif.”

Untuk mengukur kepekaan burung abu-abu timur terhadap percakapan burung, Tarvin dan kemudian sarjana Marie Lilly dan Emma Lucore merancang eksperimen yang berpusat pada populasi tupai Oberlin . Menurut James Gorman dari New York Times , Lilly menghabiskan beberapa hari musim dingin dengan bersepeda keliling kota untuk mencari tupai. Setelah menemukan subjek yang cocok, dia mengatur sistem suara khusus, memutar serangkaian rekaman dan menunggu untuk melihat reaksi hewan pengerat.

“Saya memiliki beberapa orang yang bertanya apa yang saya lakukan saat saya bersepeda di sekitar Oberlin mencari tupai,” kata Lilly kepada Mary Bates dari Psychology Today . “Saya memiliki dua ember kotoran kucing raksasa yang telah digunakan kembali di setang sepeda saya yang diisi dengan peralatan suara dan teropong dan setelah menyiapkan, saya akan berjongkok beberapa meter sehingga kehadiran saya tidak terkait dengan rekaman yang sedang diputar.”

Baca Juga : Keterampilan Domestikasi Dan Pembiakan Tupai Yang Umum 

Beberapa dari 54 tupai yang diamati untuk penelitian ini mendengar teriakan elang ekor merah yang digantikan oleh panggilan burung penyanyi multi-spesies. Yang lain disuguhi daftar putar yang menampilkan suara elang dan kebisingan sekitar yang sebagian besar sunyi.

Seperti yang ditulis Gorman, Lilly menggunakan aplikasi khusus untuk melacak tindakan setiap tupai dalam tiga menit setelah simulasi soundtrack. Dia mengklasifikasikan pembekuan, melarikan diri dan berdiri sebagai keadaan waspada dan mencari makan, bersolek dan beristirahat sebagai keadaan yang lebih santai.

Dalam sebuah wawancara dengan Nell Greenfieldboyce dari NPR , Tarvin menjelaskan bahwa analisis data selanjutnya mengkonfirmasi kecurigaan tim: “Ketika tupai mendengar obrolan yang datang dari burung lain, obrolan itu menyampaikan pesan atau isyarat bahwa tampaknya burung-burung ini merasa cukup aman. Dan tupai tampaknya menafsirkan bahwa lingkungan relatif aman.”

Wu dari NOVA Next mencatat bahwa waktu peristiwa semacam itu mungkin lebih bervariasi di alam, di mana tupai tidak selalu berada dalam jangkauan pendengaran burung-burung yang menikmati penangkapan yang bersahabat. Namun, kata Tarvin, obrolan ini sama dengan “informasi publik gratis” yang tersedia untuk hewan apa pun yang dapat didengar; dengan menawarkan paduan suara panggilan, burung mengirimkan sinyal yang tidak disengaja kepada mereka yang diperlengkapi secara kognitif untuk menafsirkan pesan mereka.

“[Studi] ini menyoroti bagaimana ekosistem yang saling berhubungan,” Amanda Robin , seorang ahli tupai di University of California, Los Angeles, yang tidak terlibat dalam penelitian baru, mengatakan kepada Wu. “Jika Anda menghilangkan satu spesies [seperti burung], Anda mungkin mengubah seluruh kehidupan spesies lain dan tidak tahu.”

Ke depan, Nicola Davis melaporkan untuk Guardian , para peneliti berharap untuk memeriksa apakah tupai menjaga telinga untuk spesies tertentu dan jika hewan pengerat bergantung terutama pada kicau burung atau mencari makan umum dan suara berdesak-desakan. Tim juga memperingatkan bahwa peningkatan tingkat kebisingan buatan manusia dapat mengganggu kemampuan mendengarkan tupai.

Jakob Bro-Jorgensen , seorang ahli ekologi evolusioner di University of Liverpool yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan penelitian tersebut menyoroti bagaimana hewan dapat mengumpulkan informasi dari isyarat yang tampaknya tidak relevan.

Berbicara dengan Davis, ia menyimpulkan, “Itu membuat Anda bertanya-tanya bagaimana dampak yang semakin meluas dari aktivitas manusia pada soundscapes alam dapat membahayakan kelangsungan hidup satwa liar dengan cara yang belum pernah kita pikirkan.”

Share via
Copy link
Powered by Social Snap