12 Hal yang Mungkin Tidak Anda Ketahui Tentang Tupai

12 Hal yang Mungkin Tidak Anda Ketahui Tentang Tupai – Tupai mendapat banyak perhatian dari manusia, tetapi tidak selalu untuk alasan yang baik. Kita cenderung memikirkan hal-hal negatif seperti tomat curian dan loteng yang diduduki , terkadang gagal untuk sepenuhnya menghargai sejarah tupai yang hidup di tengah-tengah kita yang panjang, kebanyakan tidak berbahaya — dan sering menghibur.

12 Hal yang Mungkin Tidak Anda Ketahui Tentang Tupai

 Baca Juga : Ilmuwan Inggris Akhirnya Membalikkan Keadaan Pada Invasi Tupai

scarysquirrel – Sisi yang lebih lembut ini juga patut mendapat perhatian, terutama karena tupai adalah salah satu satwa liar yang paling terlihat di banyak kota besar dan pinggiran kota. Mereka tersebar luas dan disukai secara luas, dan meskipun memiliki bakat nakal, jarang menginspirasi cemoohan yang sama seperti hewan kota lain yang lebih rawan sampah seperti tikus, merpati, atau oposum. Mereka seperti duta hutan kecil berbulu, menggunakan taman dan halaman belakang sebagai kedutaan kota mereka.

Namun, bahkan bagi orang yang melihat tupai setiap hari, keluarga hewan pengerat yang beragam ini bisa penuh kejutan. Berikut adalah beberapa fakta menarik yang mungkin tidak Anda ketahui tentang oportunis karismatik yang berbagi habitat dengan kita.

1. Tupai Sangat Beragam

Keluarga tupai adalah salah satu yang paling beragam dari semua mamalia modern, dengan lebih dari 270 spesies dan 50 genera berkembang di mana-mana dari tundra Arktik dan hutan hujan tropis hingga pertanian, pinggiran kota, dan kota-kota besar. Ini mencakup berbagai tupai pohon dan tupai terbang, tetapi juga banyak spesies yang tinggal di tanah – seperti tupai, anjing padang rumput, dan marmut – yang mungkin kurang jelas menjadi tupai bagi pengamat biasa yang akrab dengan akrobat berekor lebat. Meskipun demikian, mereka semua adalah anggota keluarga taksonomi Sciuridae, yang berasal dari setiap benua kecuali Australia dan Antartika.

2. Tupai Terbesar 7 Kali Lebih Besar Dari Tupai Terkecil

Tupai memiliki berbagai ukuran dari tupai kerdil Afrika 5 inci (13 sentimeter) hingga raksasa relatif seperti tupai raksasa India (gambar di atas) atau tupai terbang raksasa merah-putih China, yang keduanya dapat tumbuh lebih dari 3 kaki (hampir 1 meter). meter) panjang.

3. Gigi Depan Mereka Tidak Pernah Berhenti Tumbuh

Tupai memiliki empat gigi depan yang tumbuh terus menerus sepanjang hidup mereka, dengan kecepatan sekitar 15 cm per tahun. Ini membantu gigi seri mereka menahan gertakan yang tampaknya tak henti-hentinya.

4. Mereka Memiliki Keahlian untuk Memadamkan Listrik

Saluran listrik tidak sebanding dengan gigi tupai, yang telah disalahkan atas ratusan gangguan listrik di seluruh AS dalam 30 tahun terakhir – termasuk pemadaman yang secara singkat menutup pasar saham NASDAQ pada tahun 1987 dan 1994. Seperti yang ditunjukkan oleh Brookings Institution , ” tupai telah merobohkan jaringan listrik lebih banyak daripada nol kali yang dimiliki peretas.”

5. Tupai Pohon Soliter Menghangatkan Satu Sama Lain di Musim Dingin

Tupai pohon dewasa biasanya hidup sendiri, tetapi terkadang mereka bersarang dalam kelompok selama musim dingin yang parah. Sebuah kelompok tupai disebut “berlari” atau “gerobak.”

6. Anjing Prairie Membangun ‘Kota’ yang Ramai

Keluarga tupai juga termasuk tipe yang lebih mudah bergaul. Anjing padang rumput , misalnya, adalah tupai tanah sosial dengan sistem komunikasi yang kompleks dan koloni besar, atau “kota”, yang dapat menjangkau ratusan hektar. Kota terbesar dalam catatan adalah koloni Texas anjing padang rumput ekor hitam yang membentang sekitar 100 mil (160 kilometer), panjang 250 mil (400 km) dan berisi sekitar 400 juta individu.

7. Kata ‘Tupai’ Berasal Dari Bahasa Yunani untuk ‘Ekor Bayangan’

Semua tupai pohon termasuk dalam genus Sciurus, yang berasal dari kata Yunani “skia” (bayangan) dan “oura” (ekor). Nama tersebut dilaporkan mencerminkan kebiasaan tupai pohon yang bersembunyi di balik bayang-bayang ekornya yang panjang dan lebat.

8. Tupai Pernah Langka di Banyak Kota AS

Pada Juli 1856, kerumunan orang berkumpul di Central Park New York untuk mengagumi pemandangan langka tupai abu-abu . Tupai pohon hampir disingkirkan dari banyak kota di AS pada pertengahan abad ke-19, tetapi kota-kota merespons dengan menambahkan lebih banyak taman dan pohon — dan dengan menambahkan tupai . Philadelphia mengadakan salah satu reintroduksi tupai pertama yang didokumentasikan pada tahun 1847, diikuti oleh yang lain di Boston, New York, dan di tempat lain. Pada pertengahan 1880-an, Central Park sudah menjadi rumah bagi sekitar 1.500 tupai abu-abu.

9. Tupai Amerika Menyebabkan Masalah di Inggris

Abu-abu timur adalah tupai pohon AS yang paling umum, tetapi selain membantu mereka mendapatkan kembali habitat yang hilang, orang-orang juga memperkenalkan mereka ke tempat-tempat di luar wilayah asalnya, dari Amerika Utara bagian barat hingga Eropa dan Afrika Selatan. Abu-abu timur sekarang menjadi hama invasif di Inggris, di mana mereka mengancam tupai merah asli yang lebih kecil (gambar di atas). Tupai juga menjadi invasif di tempat lain di seluruh dunia, termasuk Australia, yang tidak memiliki tupai asli sendiri.

10. Tupai Memainkan Peran Besar dalam Jaring Makanan

Tupai adalah sumber makanan penting bagi banyak predator bukan manusia, termasuk ular, coyote, elang, dan burung hantu, untuk beberapa nama. Mereka telah lama diburu oleh orang-orang juga, dan pernah disajikan sebagai bahan utama masakan Amerika seperti Kentucky burgoo dan rebusan Brunswick, meskipun saat ini daging lain yang biasa digunakan sebagai gantinya.

Tupai pohon kebanyakan memakan kacang-kacangan, biji-bijian, dan buah-buahan, tetapi mereka adalah omnivora. Tupai abu-abu, misalnya, diketahui memakan serangga, siput, telur burung, dan bangkai hewan ketika makanan lain langka. Seperti banyak hewan pengerat, tupai tidak bisa muntah. (Mereka juga tidak bisa bersendawa atau mengalami mulas.)

11. Hanya Beberapa Tupai yang Hibernasi

Beberapa tupai tanah berhibernasi, tetapi sebagian besar spesies tupai bergantung pada tembolok makanan untuk melewati musim dingin. Itu bisa berarti menyimpan semua makanan mereka dalam satu larder, meskipun itu rentan terhadap pencuri, dan beberapa tupai tanah penimbun larder kehilangan hingga setengah cache mereka dengan cara ini. Banyak tupai malah menggunakan teknik yang disebut “penimbunan penimbunan,” di mana mereka menyebarkan makanan mereka di ratusan atau ribuan tempat persembunyian, pagar padat karya terhadap pencurian.

Tupai pohon bahkan diketahui menggali lubang palsu untuk mengelabui penonton, namun berkat memori spasial yang terperinci dan indra penciuman yang kuat, mereka masih memulihkan hingga 80% dari cache mereka. Beberapa tupai rubah juga menggunakan strategi mnemonik untuk mengatur kacang berdasarkan spesies . Dan bahkan makanan yang hilang dari tupai-tupai ini tidak benar-benar hilang, karena kacang yang belum pulih akan berubah menjadi pohon baru.

12. Beberapa Tupai Tanah Membuat ‘Parfum Ular Berbisa’

Sebuah studi tahun 2010 menemukan bahwa beberapa tupai mengumpulkan kulit ular derik tua, mengunyahnya dan kemudian menjilati bulunya, menciptakan semacam “parfum ular derik” yang membantu mereka bersembunyi dari pemangsa yang bergantung pada bau.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap